Pages

Diberdayakan oleh Blogger.

Sabtu, 08 Juni 2013

Temukan Kura-kura Raksasa di Hutan Meratus

Biodiversitas Indonesia - Setelah sekian lama keberadaan Kura-kura Kaki Gajah tidak pernah terlihat dipegunungan Meratus akhirnya pada Kamis (6 Juni 2013) kemaren tim Biodiversitas Indonesia berhasil melacak keberadaanya, Kura Kaki Gajah atau Manouria emys adalah  salah satu dari sedikit tortoise atau kura-kura darat terbesar di Asia. Emys dapat tumbuh hingga mencapai panjang sekitar 80cm dengan berat sekitar 37 kilogram. Di Indonesia, kura kura Emys tersebar dari Sumatera hingga Kalimantan. Namun untuk wilayah kalimantan sekarang sangat sulit temukan, terutama kawasan pegunungan Meratus.
Kura kaki gajah
Kura Kaki Gajah

Temuan Ekspedisi Meratus dari Biodiversitas Indonesia tersebut merupakan langkah awal yang penting  sebagai penyemangat untuk terus melakukan upaya melacak keberadaan Flora dan Fauna Pegunungan Meratus yang saat ini telah menghilang karena berbagai aktifitas dan kegiatan alih fungsi hutan maupun faktor lainnya.
Kura-kura kaki gajah
Kura Kaki Gajah (Manouria emys)

“Temuan secara tak sengaja ini cukup menggembirakan bagi Tim observasi dari Biodiversitas Indonesia. Karena satu lagi kekayaan satwa hutan meratus ditemukan keberadaannya, apalagi kura-kura raksasa semacam ini adalah merupakan kura-kura langka dan termasuk juga peninggalan satwa purba ”, jelas Amalia Rezeki ketua Biodiversitas Indonesia.
Feri ketua tim ekspedisi Biodiversitas Indonesia dilokasi penemuan  kura-rura raksasa

Kura-kura emys ini ditemukan terselib dibalik bebatuan diantara semak belukar diatas gunung pada ketinggian sekitar 500-600m dpl. Dialam liar memang kura-kura emys menyukai tempat yang lembab, jadi tak meherankan jika ia biasa menggali lubang dengan kuku serta kakinya yang kokoh dan kuat untuk dijadikan tempat berteduh dari panasnya terik matahari. Disamping itu kura-kura emys juga gemar berendam dikubangan air dangkal. “ Sebenarnya ada dua ekor yang terlihat disekitar hutan ini, namun yang satunya sudah menghilang, bahkan kami juga pernah menemukan yang ukuran lebih besar lagi dari yang ada ini dan bisa diduduki oleh orang dewasa,” tutur Alek lelaki keturunan dayak bukit ini menceritakan

Cerita tentang keberadaan emys ini membuat Biodiversitas Indonesia akan menyiapkan tim khusus  untuk melakukan penelitian lebih lanjut tetang Manouria emys borneo. Melihat kondisi habitatnya yang mulai terancam dari perambahan hutan dan desakan pembangunan. Biodiversitas Indonesia mengharapkan adanya kerjasama dengan pihak terkait untuk melakukan penangkaran. Karena menurut pengalaman, breeding kura-kura jenis ini tidaklah sulit. Kura-kura emys bertelur antara 5-10 butir dengan masa eram sekitar 3 bulan. Karena jika tidak diambil langkah konservasi, khususnya melalui program konservasi ex-situ dengan penangkaran, maka akan dipastikan lambat laun populasinya akan menyusut, dikarenakan habitatnya sudah sangat terdesak. “ Semestinya Kalimantan Selatan sudah waktunya memiliki taman nasional agar kawasan konservasi lebih terjaga dengan baik,” tutur Amalia Rezeki. (Humas Biodiversitas Indonesia)

3 komentar:

  1. Keren ...kapan ya kalsel punya taman satwa endemik meratus ...

    BalasHapus
  2. Kita berharap ada donatur yang turut peduli dan mau menyumbang untuk pendirian taman satwa endemik Meratus tersebut, atau mungkin Bapak berminat bisa menghubungi tim Biodiversitas Indonesia.

    BalasHapus
  3. For each 150 slot pints Club Sol Members can earn 1 bottle of wine, from Club Sol between 12pm-10pm. Slot machines can be found on a first-come, first-served basis and have to be persistently performed. Steampunk meets Gatsby in this tucked-away room for top-tier avid gamers. Grab considered one of our specially curated spirits from the 카지노사이트 bar and revel in exclusive gaming in a unique environment.

    BalasHapus